5 Ide Aksi untuk Berurusan dengan Orang Sulit

Jika anda mencari jasa sondir boring yang terbaik sebaiknya anda cari di sondirboring.co.id sebagai tempat jasa sondir boring dan topografi yang terbaik. Kami menjamin memberikan yang terbaik karena kami menggunakan alat dan pekerja yang profesional dibidang sondir boring dan topografi.

Kapan terakhir kali Anda harus berurusan dengan pelanggan yang sulit? Itu mungkin dan pelanggan eksternal tetapi mungkin itu pelanggan internal, seperti anggota tim Anda, rekan kerja atau bahkan – atasan Anda!

5 Ide Aksi untuk Berurusan dengan Orang Sulit

Saya yakin Anda selalu ingin memberikan layanan yang luar biasa kepada pelanggan internal dan eksternal Anda. Namun, di dunia nyata, ada yang salah dan kesalahan dibuat. “Pelanggan” ini akan sering menilai tingkat layanan Anda berdasarkan cara Anda menanggapi kesalahan. Lakukan dengan baik dan mereka mungkin akan memaafkan Anda dan bahkan mungkin mengatakan hal-hal positif tentang bisnis Anda atau kemampuan Anda kepada orang lain.

Hal yang penting untuk disadari ketika berhadapan dengan pelanggan yang kecewa, baik itu internal atau eksternal, adalah bahwa Anda harus -melakukan dengan perasaan mereka, kemudian menangani masalah mereka. Pelanggan yang marah cenderung memiliki perasaan yang kuat ketika Anda, produk atau layanan Anda mengecewakan mereka dan mereka mungkin ingin “membuang” perasaan ini pada Anda.

Anda tidak berurusan dengan perasaan mereka dengan berkonsentrasi pada pemecahan masalah, dibutuhkan lebih banyak. Berikut adalah 5 ide aksi yang berhubungan dengan kebutuhan manusia pelanggan:

1 – Jangan biarkan mereka sampai kepada Anda – Jauhi secara emosional dan berkonsentrasi untuk mendengarkan tanpa pertahanan dan aktif. Pelanggan dapat membuat komentar yang meremehkan dan emosional – jangan naik ke umpan.

2 – Dengarkan – dengarkan – dengarkan – Lihat dan terdengar seperti mendengarkan Anda. Pelanggan ingin tahu bahwa Anda peduli dan bahwa Anda tertarik dengan masalah mereka.

3 – Berhenti mengatakan maaf – Maaf adalah kata yang terlalu sering digunakan, semua orang mengatakan itu ketika ada yang salah dan itu kehilangan nilainya. Seberapa sering Anda mendengar – “Maaf tentang itu, berikan detailnya dan saya akan menyelesaikannya untuk Anda”. Jauh lebih baik untuk mengatakan “Saya minta maaf untuk ……” Dan jika Anda benar-benar perlu menggunakan kata maaf, pastikan untuk memasukkannya sebagai bagian dari kalimat lengkap. “Saya minta maaf Anda belum menerima informasi itu seperti yang dijanjikan Tuan Smith”. (Ini juga praktik yang baik untuk menggunakan nama pelanggan dalam situasi yang sulit).

4 – Empati – Menggunakan empati adalah cara yang efektif untuk mengatasi perasaan pelanggan. Empati bukan tentang kesepakatan, hanya penerimaan dari apa yang dikatakan dan dirasakan pelanggan. Pada dasarnya pesannya adalah – “Saya mengerti bagaimana perasaan Anda”. Tentunya ini harus menjadi jawaban yang tulus, pelanggan akan menyadari jika Anda tidak tulus dan mereka akan merasa dilindungi. Contoh tanggapan empati adalah – “Saya dapat mengerti bahwa Anda marah”, atau “Saya mengerti apa yang Anda maksud”. Sekali lagi, tanggapan ini harus tulus.

5 – Bangun hubungan – Terkadang berguna untuk menambahkan frasa lain pada respons empati, termasuk diri Anda dalam gambar. – “Aku bisa mengerti perasaanmu, aku juga tidak suka kalau aku terus menunggu”. Ini memiliki efek mendapatkan di sisi pelanggan dan membangun hubungan. Beberapa pelanggan layanan prihatin dengan respons ini karena mereka percaya itu akan mengarah ke – “Mengapa Anda tidak melakukan sesuatu tentang hal itu”. Sebagian besar orang tidak akan merespons dengan cara ini jika mereka menyadari bahwa Anda adalah orang yang masuk akal dan perhatian. Jika mereka melakukannya, maka teruskan empati dan beri tahu pelanggan apa yang akan Anda lakukan tentang situasi tersebut. “Saya akan melaporkan ini kepada manajer saya” atau “Saya akan melakukan yang terbaik untuk memastikan itu tidak terjadi di masa depan”.

Jangan salah tentang hal itu; pelanggan, baik itu internal atau eksternal, terutama didorong oleh emosi mereka. Karena itu penting untuk menggunakan tanggapan manusia dalam interaksi apa pun terutama ketika pelanggan marah atau marah. Jika pelanggan menyukai Anda dan merasa bahwa Anda peduli, maka mereka cenderung menerima apa yang Anda katakan dan memaafkan kesalahan Anda.


Leave a Reply