Apakah Tim Bisnis Anda Berbohong Terhadap Anda?

Pada saat itu, Ford berada di ambang kebangkrutan dan keadaan menjadi suram bagi pembuat mobil Amerika. Seperti yang tercermin dalam wawancara berikutnya, “Pada bulan September ’06, ketika saya tiba, perkiraan pertama yang saya lihat untuk mendapatkan keuntungan adalah kerugian $ 17 miliar. Dan kami mencapainya.” *

Hebatnya, pertemuan pertama yang dia lakukan dengan tim seniornya menghasilkan gambar yang berbeda untuk Mulally. Selama pertemuan, Mulally dengan sabar duduk melalui presentasi di mana eksekutif senior perusahaan peluang bisnis jualan online menyampaikan laporan yang tampak hebat. Semua orang, sepertinya, mengenai target mereka. Dia tidak bisa mempercayainya.

Dia kemudian mengingatkan mereka bahwa mereka telah sepenuhnya berhasil – kehilangan miliaran dolar.

Dia kemudian meminta mereka untuk mencoba lagi.

(Diam)

Akhirnya, seorang eksekutif angkat bicara dan mulai memberi Mulally gambaran yang kurang indah, yang kebetulan adalah kebenaran nyata dan mentah. Eksekutif kemudian meminta bantuan.

Menurut Anda apa yang terjadi selanjutnya?

Apakah Anda pikir Mulally masuk ke eksekutif?

Sebaliknya, dia berdiri dan memberi tepuk tangan kepada orang yang berani mengatakan yang sebenarnya.

Pemain Paling Berharga

Sebagai CEO dari banyak merek, saya tidak ingin mendengar dari tim saya tentang seberapa baik yang kami lakukan. Tidak ada yang sempurna, dan saya tahu itu. Saya ingin ditantang dan ingin semua orang di tim saya melakukan lebih baik, dan satu-satunya cara yang terjadi adalah jika kita semua mendengar kebenaran. Pemain paling berharga di tim saya bukanlah wiraniaga top, itu adalah orang yang berani membawa ide ke meja di mana ia melihat ruang untuk perbaikan.

Apa yang Akan Anda Lakukan?

Jika Anda dihadapkan pada situasi berbalik seperti apa pun dan Anda memasuki pertemuan pertama Anda seperti yang dilakukan Mulally bertahun-tahun yang lalu, apa yang akan Anda lakukan? Kenyataannya adalah praktik manajemen yang baik dimulai dari pemimpin. Apakah Anda akan melakukan apa yang Mulally lakukan dan secara terbuka mendukung orang yang berbicara atau akankah Anda melakukan sesuatu yang berbeda, seperti menembak pembawa pesan? Sayangnya, saya sudah sering melihatnya. Tim terbaik tidak hanya fokus pada apa yang ingin didengar oleh kepemimpinan; mereka percaya pada pemimpin mereka dan lingkungan yang memungkinkan mereka untuk berbicara tentang apa yang tidak berfungsi sehingga dapat ditingkatkan.

Strategi Terbaik untuk Membuat Orang Berbicara

Ingin tahu apa salah satu hal terbaik yang dapat Anda lakukan jika Anda seorang manajer dan ingin tim Anda jujur ​​dan berterus terang kepada Anda? Ciptakan ruang dan lingkungan yang menumbuhkan kolaborasi dan diskusi. Itu berarti bahwa sebagai seorang manajer, Anda harus berbicara lebih sedikit dan lebih banyak mendengarkan. Jika seseorang memberi Anda tantangan atau bidang yang membutuhkan perbaikan, dengarkan apa yang dikatakan orang ini. Dan, lalu ajukan pertanyaan.

Menggali lebih dalam

Saya telah melakukan penjualan hampir sepanjang hidup saya, dan para profesional penjualan terbaik serta para pemimpin memahami bahwa mendengarkan adalah salah satu keterampilan terbaik yang dapat mereka kembangkan. Namun, seiring dengan terbuka terhadap apa yang dikatakan tim Anda, Anda juga ingin menggali lebih dalam sehingga Anda dapat memperoleh pemahaman menyeluruh tentang suatu masalah dan mungkin bahkan membantu mengembangkan solusi strategis. Anda dapat mencapai ini dengan mengajukan pertanyaan tingkat pertama, kedua dan ketiga dan Anda tidak perlu tahu penjualan untuk sampai ke inti permasalahan.

Pertanyaan Tingkat Pertama, Kedua dan Ketiga

Saat Anda diberikan informasi baru, biasakan mengajukan pertanyaan dan dengarkan baik-baik responsnya. Pertanyaan tingkat pertama membantu Anda memahami situasi dan mengklarifikasi masalah. Itu adalah pertanyaan utama, yang berhubungan dengan apa, kapan, dan bagaimana? Pertanyaan tingkat kedua sedikit lebih dalam dan merupakan pertanyaan lanjutan dan terutama membahas mengapa. Pertanyaan-pertanyaan ini meminta wawasan mengapa keputusan dibuat. Akhirnya, pertanyaan tingkat ketiga membahas emosi: takut kehilangan atau menginginkan imbalan. Pertanyaan-pertanyaan ini sangat bagus untuk ditanyakan ketika Anda mencoba memahami hambatan emosional yang telah mencegah solusi untuk suatu masalah, seperti laporan langsung yang tidak ingin berkeliling manajernya ketika ia telah melaporkan suatu masalah, tetapi manajer tersebut memiliki tidak mengatasinya. Seorang pemimpin dapat mengungkap emosi ini (dan pendorong untuk bertindak dan tidak bertindak) dengan mengatakan hal-hal seperti, “Jika saya melihat sendiri program ini, apakah Anda pikir saya akan melihat apa yang Anda lihat?” Yang lain mungkin, “Jika Anda diberi semua yang Anda butuhkan untuk jualan online memastikan pekerjaan itu selesai, bagaimana Anda akan melakukannya dan apa yang Anda butuhkan untuk menyelesaikan pekerjaan itu?”

Jika Anda seorang manajer, tanyakan pada diri sendiri apakah Anda adalah tipe pemimpin yang – seandainya Anda berada di tempat Mulally – menembak pembawa pesan ketika orang tersebut berbicara atau jika Anda mau mendengarkan sehingga Anda dapat menumbuhkan lingkungan bisnis yang mendukung transparansi, akuntabilitas, kepercayaan, dan kerja tim. Jadikan diri Anda terbiasa mendengarkan lebih banyak dan mengajukan lebih banyak pertanyaan mendalam, dan itu akan membantu Anda mencapai hasil yang luar biasa.


Leave a Reply