Pelajari Seni Membuat Makanan Penutup Asia Tradisional Kuih Melayu

Pertama, izinkan saya untuk menghapus kesalahpahaman definisi Asia dalam hal makanan. Jika ada yang namanya Cheesecake Amerika atau puding roti Inggris, atau Kue Wortel Australia, memang tidak ada yang namanya Asian Dessert. Namun ada banyak makanan penutup di berbagai kelompok etnis di Asia.

Jadi Anda bisa membayangkan betapa kayanya budaya makanan Asia, jika Anda secara kolektif mengidentifikasikannya sebagai Cina, Melayu, Jepang, India, Korea, Thailand, Vietnam, Burma, Indonesia, Arab, Filipina, dll. Setiap budaya membawa tradisi yang sama sekali berbeda dan warisan dan ini tercermin dalam makanan penutup mereka juga.

Salah satu hidangan penutup “Asia” yang kurang dikenal di kalangan orang Barat adalah kuihs Melayu tradisional. Ini adalah makanan penutup kenyal dan kaya yang terbuat dari bahan-bahan alami seperti tepung tapioka, tepung ubi jalar, pisang, gula aren, santan, beras ketan dll. Ada lebih dari 100 jenis kuih Melayu yang berbeda dan resep ini muncul dan berasal dari desa-desa Indonesia dan Melayu. Saya tumbuh dengan kuihs ini dan terbiasa menonton nenek saya dengan penuh kasih sayang menyiapkan barang-barangnya di atas tungku dan dengan senang hati memberi kami makanan lezat itu. Dia juga belajar keterampilan dari tanah airnya di Sumatera Indonesia sebelum dia pindah ke Singapura.

Pada masa itu, kaum hawa menemukan cara yang banyak akal untuk membuat makanan penutup dan makanan ringan dari bahan alami atau apa pun yang mereka tanam di kebun mereka dan tumbuh di pohon. Kuih ini sebagian besar dikukus, kadang-kadang dipanggang – pembakaran tidak ada karena mereka tidak hanya tidak memiliki oven, listrik juga langka. Selain permen, ada juga versi gurih yang sering dimakan atau disajikan saat minum teh.

Kuih saat ini adalah mie ayam jamur penutup yang sangat populer di Asia Tenggara, terutama di Singapura, Indonesia, Malaysia, dan Thailand. Namun sangat sedikit orang yang tahu rahasia membuat kuih karena banyak buku resep ditulis dalam bahasa Inggris. Beberapa resep tersedia di internet. Saya tahu banyak teman Barat atau mereka yang tinggal di barat, yang secara teratur meminta versi terjemahan dari saya. Di bagian dunia ini, cukup mudah untuk menemukan makanan penutup ini dari pasar basah hingga hotel dan restoran. Banyak resep telah disederhanakan dan pengganti diperkenalkan untuk misalnya susu fullcream digunakan sebagai pengganti santan.

Banyak penduduk setempat mencari nafkah dari menjual kuih ini karena ada lebih banyak orang yang mau makan daripada belajar seni membuat makanan penutup tradisional dan lezat ini. Orang Melayu tahu rahasia untuk membuat kuih ini berbeda dari makanan penutup lainnya melalui penggunaan pisang dan daun pandan untuk aroma dan warna, melalui penggunaan tepung kombinasi untuk memberikan rasa yang kontras dan penggunaan gula aren yang dilelehkan seperti keju untuk meningkatkan sensasi makan.

Jika Anda suka membuat kue dan memasak, Anda akan menikmati belajar seni membuat makanan penutup “Asia” yang termasuk dalam kelompok etnis Melayu atau Indonesia. Sementara orang Asia terbiasa dengan makanan penutup barat, dan menikmati pilihan makanan penutup yang luar biasa, orang barat belum menemukan dunia baru makanan penutup yang bisa dipelajari dengan cepat dan mudah dibuat. Belum lagi, untuk mengesankan seluruh lingkungan!


Leave a Reply