Penyakit Ginjal Stadium Akhir

Penyakit Ginjal Stadium Akhir

Gejala penyakit ginjal – Penyakit ginjal stadium akhir, juga disebut penyakit ginjal stadium akhir, terjadi ketika penyakit ginjal kronis – hilangnya fungsi ginjal secara bertahap – mencapai keadaan lanjut. Pada penyakit ginjal tahap akhir, ginjal Anda tidak lagi dapat bekerja sebagaimana mestinya untuk memenuhi kebutuhan tubuh Anda.

 

Ginjal Anda menyaring limbah dan cairan berlebih dari darah Anda, yang kemudian diekskresikan dalam urin Anda. Ketika ginjal Anda kehilangan kemampuan menyaring, tingkat cairan berbahaya, elektrolit dan limbah dapat menumpuk di tubuh Anda.

 

Dengan penyakit ginjal tahap akhir, Anda perlu cuci darah atau transplantasi ginjal agar tetap hidup. Tetapi Anda juga dapat memilih untuk meninggalkan dialisis atau transplantasi dan memilih perawatan konservatif untuk mengelola gejala Anda – yang bertujuan untuk kualitas hidup terbaik yang mungkin selama sisa waktu Anda. Kunjungi Selalusehat

 

Apa Gejala Penyakit Ginjal?

Pada awal penyakit ginjal kronis, Anda mungkin tidak memiliki tanda atau gejala. Ketika penyakit ginjal kronis berkembang menjadi penyakit ginjal stadium akhir, tanda dan gejala mungkin termasuk:

 

  • Mual
  • Muntah
  • Kehilangan selera makan
  • Kelelahan dan kelemahan
  • Masalah tidur
  • Perubahan seberapa banyak Anda buang air kecil
  • Ketajaman mental menurun
  • Kedutan dan kram otot
  • Pembengkakan kaki dan pergelangan kaki
  • Gatal terus-menerus
  • Nyeri dada, jika cairan menumpuk di sekitar selubung jantung
  • Sesak nafas, jika cairan menumpuk di paru-paru
  • Tekanan darah tinggi (hipertensi) yang sulit dikendalikan

Tanda dan gejala penyakit ginjal sering tidak spesifik, yang berarti mereka juga dapat disebabkan oleh penyakit lain. Karena ginjal Anda sangat mudah beradaptasi dan mampu mengimbangi kehilangan fungsi, tanda dan gejala mungkin tidak muncul sampai terjadi kerusakan permanen.

 

Kapan harus ke dokter?

Buat janji dengan dokter Anda jika Anda memiliki tanda atau gejala penyakit ginjal.

 

Jika Anda memiliki kondisi medis yang meningkatkan risiko penyakit ginjal, dokter kemungkinan akan memantau tekanan darah dan fungsi ginjal Anda dengan urin dan tes darah selama kunjungan rutin ke kantor. Tanyakan kepada dokter Anda apakah tes ini diperlukan untuk Anda.

 

Apa Penyebabnya?

Penyakit ginjal terjadi ketika suatu penyakit atau kondisi merusak fungsi ginjal, menyebabkan kerusakan ginjal memburuk selama beberapa bulan atau tahun.

 

Penyakit dan kondisi yang dapat menyebabkan penyakit ginjal meliputi:

 

  • Diabetes tipe 1 atau tipe 2
  • Tekanan darah tinggi
  • Glomerulonefritis, peradangan pada unit penyaringan ginjal (glomeruli)
  • Nefritis interstisial , radang tubulus ginjal dan struktur di sekitarnya
  • Penyakit ginjal polikistik
  • Obstruksi saluran kemih yang berkepanjangan, dari kondisi seperti pembesaran prostat, batu ginjal dan beberapa jenis kanker
  • Refluks Vesicoureteral, suatu kondisi yang menyebabkan urin kembali ke ginjal Anda
  • Infeksi ginjal berulang, juga disebut pielonefritis

 

Bagaimana Dengan Faktor Dan Risikonya?

Faktor-faktor tertentu meningkatkan risiko penyakit ginjal kronis akan berkembang lebih cepat menjadi penyakit ginjal stadium akhir, termasuk:

 

  • Diabetes dengan kontrol gula darah yang buruk
  • Penyakit ginjal yang mempengaruhi glomerulus, struktur di ginjal yang menyaring limbah dari darah
  • Penyakit ginjal polikistik
  • Penyakit ginjal setelah transplantasi ginjal
  • Tekanan darah tinggi
  • Penggunaan tembakau
  • Keturunan Afrika-Amerika
  • Seks pria
  • Usia yang lebih tua
  • Tingkat fungsi ginjal yang lebih rendah ketika dokter Anda memulai pengukuran fungsi ginjal secara teratur

 

Bagaimana Cara Pencegahan Penyakit Ginjal?

Jika Anda memiliki penyakit ginjal, Anda mungkin dapat memperlambat kemajuannya dengan membuat pilihan gaya hidup sehat:

 

  • Menurunkan berat badan jika perlu
  • Aktiflah hampir setiap hari
  • Makanlah makanan seimbang bergizi, makanan rendah sodium
  • Kontrol tekanan darah Anda
  • Minum obat Anda sesuai resep
  • Periksa kadar kolesterol Anda setiap tahun
  • Kontrol kadar gula darah Anda
  • Jangan merokok atau menggunakan produk tembakau
  • Dapatkan pemeriksaan rutin

 


Leave a Reply