Mungkinkah Saraf Terjepit

Jika Anda pernah menderita saraf terjepit, Anda tahu betapa menyakitkannya itu. Kemungkinan Anda mengalami mati rasa atau sensasi yang menurun di area yang disuplai oleh saraf atau perasaan “kesemutan”. Beberapa pasien saya mengatakan kepada saya bahwa mereka merasakan sakit yang tajam atau terbakar yang diperburuk oleh batuk atau bersin. Kadang-kadang mereka mungkin merasa berkedut di daerah yang terkena atau seperti kaki atau tangan mereka telah “tertidur.”

Saya harus memberi tahu Anda bahwa saya bersimpati dengan perasaan pasien saya dan memberi selamat kepada mereka karena telah mengunjungi dokter. Jadi seringkali Gejala Syaraf Kejepit orang menunggu terlalu lama sebelum menemui dokter spesialis dan menderita dalam kesunyian sebelum perawatan meredakan gejala mereka. Anda harus mengunjungi dokter jika tanda-tanda saraf terjepit berlangsung selama beberapa hari dan Anda tidak merespons tindakan perawatan diri. Sebelum saya membahas secara terperinci tentang perawatan dan perawatan-diri, saya akan menguraikan definisi saraf terjepit.

Sederhananya saraf terjepit disebabkan ketika saraf rusak atau cedera akibat kompresi, penyempitan, atau peregangan. Sebagai akibatnya, saraf tidak mampu melakukan sinyalnya dengan benar sehingga menimbulkan gejala-gejala yang dijelaskan di atas. Menurut statistik terbaru, pada suatu waktu, hingga 40% orang mengalami rasa sakit, yang dikenal sebagai linu panggul, yang merupakan saraf yang paling mungkin terkena nyeri punggung bawah.

Apa Hubungan Saraf dengan Itu?

Saraf adalah jalur kritis yang membawa informasi dari otak ke ekstremitas dan didistribusikan ke seluruh tubuh. Ada dua jenis saraf, motorik dan sensorik. Saraf motorik membawa informasi dari otak ke organ, otot, dan jantung. Saraf sensorik mengirim informasi dari tubuh kembali ke otak untuk diproses, termasuk rasa sakit, sentuhan, rasa, suhu, dan sensasi lainnya.

Ketika saraf terjepit, sinyal entah tempat pengobatan syaraf kejepit di pekanbaru bagaimana terganggu di sepanjang jalan dan karena itu tidak dapat mengirimkan. Ada area-area tubuh yang lebih rentan terhadap kompresi saraf seperti di leher atau punggung bawah yang disebabkan oleh hernia diskus, artritis, taji tulang, atau stenoisis tulang belakang (penyempitan kanal tulang belakang).

Ada banyak penyebab tekanan saraf; cedera, postur yang buruk, osteoartritis, aktivitas olahraga, dan obesitas. Kondisi-kondisi ini dapat menyebabkan jaringan menekan sehingga menyebabkan peradangan. Biasanya tidak ada kerusakan permanen jika saraf terjepit untuk waktu yang singkat tetapi jika tekanan berlanjut mungkin ada rasa sakit kronis dan kerusakan permanen.

Apa Yang Dapat Saya Harapkan Dari Dokter Saya?

Jika Anda merasa memiliki saraf terjepit, jangan ragu untuk berkonsultasi dengan dokter Anda. Dia akan mulai dengan mengajukan pertanyaan tentang rasa sakit, mati rasa, kesemutan, kelemahan, atau gejala lainnya. Kondisi medis Anda, riwayat kesehatan keluarga, dan pertanyaan terkait pekerjaan lainnya akan sangat membantu dalam menentukan perawatan terbaik untuk kondisi spesifik Anda.

Bagian tubuh Anda yang terlibat akan diperiksa, termasuk menguji kekuatan, sensasi, dan tonus otot Anda pada otot-otot tertentu. Jika dokter Anda mencurigai adanya saraf terjepit di leher atau punggung bawah, sinar-X mungkin diperlukan untuk menentukan tingkat cedera. Anda juga mungkin memerlukan CT scan atau MRI. Studi-studi pencitraan ini memberikan informasi yang tidak dapat dilihat pada sinar-X biasa, dan mungkin diperlukan untuk memberikan gambaran yang jelas tentang kondisi Anda.

Ada tes lain yang membantu dalam menentukan tingkat kompresi saraf: studi konduksi saraf atau elektromiografi (EMG). Keduanya membantu mengidentifikasi aktivitas listrik dan kecepatan impuls yang berjalan di saraf.

Apakah Rasa Sakit Akan Pernah Pergi?

Anda mungkin mengajukan pertanyaan yang sama yang sebagian besar pasien saya tanyakan … “Apakah rasa sakitnya akan hilang?” Dalam kebanyakan kasus, pasien dengan saraf terjepit dapat pulih sepenuhnya tanpa gejala yang bertahan lama asalkan mereka mengikuti perawatan yang meliputi istirahat, aktivitas yang dimodifikasi, es, terapi fisik, dan obat-obatan.

kabar gembira berikut ini testimoni pengobatan kanker yang mujarab cek disini >>>> https://youtu.be/Ca7LbUN7WjU

Di bawah ini tercantum beberapa cara di mana saraf terjepit dapat dirawat tergantung pada lokasi:

o Kawat gigi pendukung

Ada kalanya saya merekomendasikan brace untuk jangka waktu pendek karena membatasi jumlah gerakan di sekitar saraf yang memungkinkannya untuk beristirahat dan pulih. Penjepit juga mencegah pasien saya menggerakkan saraf yang terkena yang selanjutnya dapat memperumit kondisi. Misalnya, brace digunakan untuk sindrom carpal tunnel karena ketika pergelangan tangan membungkuk, saraf median di pergelangan tangan semakin terjepit.

o Obat

Obat-obatan yang dijual bebas seringkali membantu menghilangkan rasa sakit dari saraf terjepit seperti obat anti-inflamasi. Misalnya ibuprofen yang bisa mengurangi pembengkakan di sekitar saraf yang terkena.

o Terapi fisik

Dengan meregangkan dan memperkuat otot-otot tertentu dalam tubuh, tekanan pada saraf terjepit berkurang.

o Tindakan Perawatan Diri

Paket panas dan dingin yang berganti-ganti ke daerah yang terkena 2-3 kali sehari akan membantu mempercepat kemajuan pijat secara teratur dan terapi fisik. Peregangan beberapa kali sehari adalah penting, jadi pastikan Anda mengikuti instruksi yang diberikan oleh terapis fisik Anda.

o Obat Alami

Seperti yang disebutkan sebelumnya, obat anti-inflamasi sangat membantu dalam merawat saraf terjepit. Ada herbal anti-inflamasi seperti kunyit, jahe, bromelain, dan rosemary yang telah dikenal dapat membantu mengurangi rasa sakit. Kombinasi ini harus diminum 3-4 kali sehari untuk rasa sakit, atau 1-2 untuk pemeliharaan. Minyak rami atau suplemen minyak ikan juga merupakan sumber bahan antiinflamasi yang baik. Kalsium dan magnesium penting untuk kontraksi dan relaksasi otot, dan dapat membantu mengurangi sesak.


One Comments

Comments are closed.